Andri’s Book; Bab 1 Chapter It’s Matter of Choices

Ketika kehidupan tidak meninggalkan jejak,
lalu yang tersisa apa??
Ketika hidup tak lagi ternikmati
lalu yang tersisa apa??

Umm… hidup itu kadang boring ya! Bangun pagi, lalu preparing ur self to school, udah bubaran sekolah ngelayap liat-liat barang-barang baru di mall atau ngerumpi soal kecengan di rumah temen se-gank, or kalo engga ngedate ma pacar, kalo udah capek balik deh ke rumah (itu juga biasanya kalo mamih udah cuap-cuap di handphone nyuruh balik.. hihi), dan guys.. besoknya kita ngelakuin hal yang sama lagi… Wah walopun kadang nyenengin dan ga kerasa, tapi nyadar ga kalo rutinitas kita dari hari ke hari hampir selalu sama (stagnan). Uhh padahal tiap hari kita tambah tuir..

Sebel ya… hari ke hari, waktu ke waktu semuanya sama, rutinitas yang sama, orang-orang yang sama, kesibukkan yang sama, kerjaan yang sama, padahal beban terus nambah, tugas makin banyak, masalah ga kelar-kelar, stress makin numpuk, kamu pengen lari or mungkin teriak tapi kamu ga bisa coz tanggung jawab di pundakmu terlalu banyak, dan ga sadar kamu kemudian terus ngulanginya tiap hari lagi…lagi…dan lagi. ARRGH!!!!

Well hey kalo kamu sekarang ngerasainnya or pernah ngerasainnya, maka sekarang kamu harus ngambil segelas air teh hangat, kopi, susu hangat ataupun apalah yang kamu suka, and then duduk and put your activities all behind. Karena kita akan ngelakukan perjalanan hati.

A. Let’s make a journey
Gimana kalo aku nanya: “Apa kamu setuju kalo semua orang itu sama?” mungkin kamu langsung nyolot dan ngejawab “Ya engga lah!” “Secara gitu.. gue ya gue, dia ya dia tiap orang itu beda lah!!”. Ya jawaban itu ga salah seeh, but coba kamu pikirin lagi, kamu dan aku sama-sama punya dua tangan, sepasang kaki, kamu dan aku punya mulut, telinga, mata dan anggota tubuh yang lainnya. Dan kamu dipinjamin kesempatan yang sama oleh Tuhan 24 jam sehari. Lalu apa yang ngebuat kamu, aku, dan mereka berbeda??

Mungkin bener kamu punya kerjaan yang beda, aktivitas yang beda dan semua masalah yang rumit (dan sekali lagi berbeda dengan orang lain). Tapi kenapa ya ada orang yang dengan semua masalahnya masih teuteup aja bisa nikmatin hari, masih bisa senyum, dan masih bisa becanda bareng keluarga or temen-temennya. Dan sebaliknya ada juga orang yang dengan semua problemnya milih buat BT, murung, emosional, sensitif, reaktif, dan jutek abiees ma orang-orang di sekitarnya. Padahal mungkin masalah orang yang pertama ga kalah rumitnya dengan masalah orang yang kedua. Berarti yang jadi masalah sebenernya bukan masalah itu sendiri, tapi yang jadi masalah adalah pola pikir dan pola hati kita, kenapa gitu?? Karena masalah itu hal yang pasti! tiap manusia pasti bakal punya konflik ato masalah, baik ma dirinya, maupun ma lingkungannya.

Jadi intinya masalah itu pasti sifatnya. Tapi bahagia adalah pilihan! Bahagia itu kamu yang nyiptain. Kamu bisa ngejalanin semua masalah kamu dengan senyum, atau kamu bisa milih buat ngisinya sambil emosi dan stress (cape deh). Senyum emang belum tentu bisa nyelesain masalah kamu, tapi dengan emosipun ngga ngubah semuanya jadi lebih baik. So jadi sekali lagi bahagia adalah pilihan! Kamu bisa teuteup ngerasa bahagia dan ngebahagiain orang lain walaupun punya masalah, atau sebaliknya kamu bisa jadi orang yang termalang di dunia dan ngeBeTe-in semua orang dengan semua masalahmu. So guys it’s all up to you

Posted on Mei 6, 2011, in Psikologi. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: